Monday, August 22, 2011

:: KCH 12 : PEnat sudah ::

Assalammualaikum.
Alhamdulillah kerana masih lagi diberi kesempatan menconteng blog ini dalam kesempitan waktu untuk menyiapkan eseimen yang menimbun.
Sekali lagi bersyukur kerana satu eseimen sudah pun selamat dihanta di atas meja pensyarah.

** terhenti sekejap* [lihat telefon]

11.11. ade orang rindu . *detik hati. ;) hehe.. tapi siapa? ntah la. Mungkin mak dan ayah yang rindu menanti anaknya yang jauh di perantauan untuk pulang. Ana pun sangat rindukan mereka. Buah tangan hari raya? sudah. Semua ada. Mak,ayah, abang,akak , adik.. smua ana da blikan. tiba-tiba rasa raya nih macam nak hadiahkan sesuatu kepada mereka terutamanya kepada mak dan ayah. Rindu3.. sangat-sangat.


Ada lebih kurang tiga  hari lagi sebelum ana akan berangkat pulang. Gembira tapi ada perasaan lain yang menidakkannya di dalam hati ini. Entahlah. Dua minggu kebelakangan ini semuanya serba tak kena. Mungkin banyak melakukan dosa yang sengaja atau tidak. Ya Allah, kena segera bertaubat nih. Minta maaf pada mak dan ayah sebelum balik. Takut-takut nanti dalam perjalanan terjadi apa-apa pula.

Sejujurnya, dua minggu dan minggu-minggu sebelum ini kosong. yea. KOSONG. kenapa? Entahlah. Malas nak memikirkan. Dah penat rasanya. Setiap minggu ada-ada sahaja masalah yang ana timbulkan. Jadi lebih senang jika ana duduk diam dan berehat dari semua keserabutan. eh,bukannya nak lari. dah cuba berdepan dengan masalah tapi ternyata tak berhasil. SABAR~ hanya itu yang mampu. *saya nak sampai akhirat sana, bukan setakat didunia. Sabar ea hati... Dia yang terbaik.




Ya Allah, berikanlah aku kekuatan dalam menghadapi cabaran dan ujianMu dan Kau lembutkanlah hatiku dalam berhadapan dengan orang yang berbuat jahat kepadaku, Kau tanamkanlah kasih sayang dalam hatiku supaya aku menyayangi mereka yang menyayangiku. Dan selamatkanlah aku dari perkara-perkara yang tidak baik. ;) Aminnn..


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.