Thursday, December 30, 2010

Bagaimanakah kita sebenarnya : Kenalkah kita?


"ish. tak baik cakap macam tu. ni kan dalam masjid"

"tak elok duduk macam tu, hormat sikit rumah Allah"


pernah dengar macam ni?
ana ditanya oleh seorang kenalan yang berkunjung....

betul ke tak nasihat tu?
betul la kan.
apa pulak tak betulnya.

kena hormat masjid,
jangan cakap hal dunia.

tapi
kalau setakat hanya di masjid,
nak kena jaga,

            perbualan kita,
                      adab kita,
                        aurat kita,


betul ke macam tu?

tetapi sedar atau tidak kita pernah membuat perkara sebegitu...

buat baik,
hanya di sesetengah tempat,
jaga tutur kata bila dalam surau,
sopan.
cakap dengan kawan pakai kopiah, baik je.
tak keluarnya perkataan yang kurang sopan,
tutup aurat bila nak masuk masjid.


tapi cuba lihat kat luar.
nah ambik kau.
berapi-api duk mengumpat orang.
(hiperbola)
tak jaga dah mulut tu,
pakaian pun dah boleh tertukar orang putih ke orang Islam
keluar berdua-duaan ,berpegang tangan itu macam perkara biasa, apatah lagi berpelukan lelaki perempuan..
tak malu ke? Anak Melayu .. dan yang lebih sedih adalah orang Islam..

sayang kan.
kita hanya baik di tempat tertentu.

Astaghfirullah.

itulah.
kita.

sedangkan Islam itu menyeluruh,
tak boleh ambil separuh-separuh.

Sememangnya perubahan itu adalah secara perlahan-lahan, berubahlah ke arah kebaikan..

Islam bukan di masjid sahaja.
Islam bukan hanya di depan mak ayah, ustaz ustazah,
Islam bukan di dalam kelas agama dan ceramah sahaja.

tapi,
Islam itu agama kita.
pegangan kita.
cara hidup kita.

kenapa masih nafikan?

Allah melihat kita setiap masa.
tidak ada hentinya.
bukan terhad di rumah-rumah Allah sahaja.


kenapa kita jaga perilaku dalam masjid,
tapi tidak di luar?

ada bezakah?

bumi ini milik siapa?

kita ini kepunyaan siapa?

akhir nanti kita ke mana?

kita tahu.
tapi kadang-kadang kita lupa.

kerana itu,
kita.
perlu kepada peringatan.

InsyaAllah,
kita jaga amal kita,

kita jaga akhlak kita,

kita jaga peribadi kita,

kita jaga pergaulan kita.
setiap masa.

selagi kita bernafas di bumi Allah ini.
Moga Allah redha.




p/s : ini adalah luahan kenalan yang ana rasa ada kebenarannya. Sekadar berkongsi di sini. Islam tidak meminta kita hanya menumpukan akhirat semata-mata, hanya berpakaian baju kurung sepanjang masa, hanya berkawan dengan kaum sejantina sahaja, kerana Islam itu Indah kerana ia memntingkan kesederhanaan, dunia dan akhirat Jadi renungkanlah...

mudah berubah, bertukar-tukar : perasaan.

Salam.
Gembira....
Excited...
Semuanya tak terkata....


Terjumpa kawan lama di laman muka buku. Rindu sangat...



dan semalam akhirnya buat pertama kali ana memijakkan kaki di laman rumah. feelin better now.Melihat daun-daun kering berguguran menyentuh bumi, burung yang berkicauan, tak termasuk dengan yang berkejar-kejaran.. Indahnya.. Suasana selepas hujan. Walaupun ana lakukan segalanya agak perlahan, tetapi sekurang-kurangnya itu perkembangan yang positif memandangkan ana bakal meninggalkan rumah, Family tercinta.... 
Hati ini memberontak mengatakan tidakkk.. 

Memikirkan perkara itu, sudah membuatkan diri ini semakin beku hatinya
Tetapi apa kan daya, hidup adalah mengenai menerima kenyataan. Dan keesokan malam adalah malam untuk ana belajar menerima kenyataan. Tidak pernah wujud satu perasaan yang berkeinginan yang begitu kuat. Yang mampu membuatkan ana rindu pada kehidupan dunia sana. Dunia mana? Bukan dunia lain. Cuma satu bahagian kehidupan di sebelah dunia sana. Ana sukakan kehidupan di rumah. Suka sangat di rumah. Walaupun tidak berpeluang bergerak ke mana-mana mengikut kehendak, tetapi sekurang-kurangnya ana ada family di sisi. Itu yang paling penting.. 

manusia beku ini sudah malas memikirkan mengenai perkara yang telah berlaku. Biarlah manusia ini bergembira buat kali ini. :) Shuh..shuh..
Jauh, Jauh. "Saya tidak suka kamu mengganggu saya"...



p/s : I be always hate the fact :P

Bahagia itu.. ^^


Berjalan kaki berteman.
Berdua menaiki kenderaan.
Menikmati pemandangan.
Sambil menanti kedatangan kereta api harapan.
Disambut oleh jejaka idaman.
Yang menyembunyikan hadiah di sebalik tangan.
Dia yang setia mengukirkan senyuman.

Tangan dihulurkan.
Perlu ada sebuah ikatan.
Bukan sekadar berpasang-pasangan, penuh dengan adegan cintan.
Tetapi dengan jalinan ikatan yang dipanggil pernikahan.
Termeterai janji dengan mahligai perkahwinan.
Mencari kesucian sebuah hubungan.
Tidak pernah berhenti menikmati kebahagiaan.

inilah cara sebenar dalam menjalin hubungan,
yang halal disisiNya..
Lihat sekeliling menunjukkan kita bagaimana dunia sebaliknya..




Baiklah, itu prosa pendek pantas dan penuh angan.
Bicara di atur agar sentiasa bersopan.
p/s : sekadar peringatan buat diri

Wednesday, December 29, 2010

Masih belum mengerti : Aku muda remaja yang masih belajar tentang hidup ini

Acapkali kita merasakan dengan berbual, menulis dan bercerita dengan seseorang itu kita sudah mengenali keseluruhannya tentang dia. Malangnya, disebalik ketawa mesra, perbualan ceria, mungkinkah tersimpan sejuta satu rahsia yang tidak dapat diluahkan kepada sesiapa?

Aku manusia berhati beku. DTA .



p/s : sekali kepercayaan yang diberikan dikhianati, adalah sukar untuk memaafkan. Namun, sesungguhnya orang yang mampu memaafkan orang lain adalah yang terbaik dari segi iman dan akhlaknya...

Tuesday, December 28, 2010

Matang...Anda Matang bila...

Ramai yang terkejut dengan perubahan diri ana blog ana. Rata-rata mengatakan bahawa gaya penulisan dan style ana kini lebih menonjolkan diri ana yang sebenarnya. Hurm.. sebenarnya ana sendiri kurang jelas mengenai apa yang ditonjolkan. Kata abang "Inilah blog seorang yang bakal bergelar cikgu, nampak matang sedikit."hehehe. Terima kasih. I'll make our family proud one day. That's my promise. ^^

 

Kata teman,melihat blog ini mereka terkenang ana (farhana aka fafa)  yang dulu, yang di bangku sekolah. Sentiasa dengan buku penulisannya (buku esei) yang sentiasa dibaca, dikomen dan dipinjam rakan-rakan.  Yang selalu sahaja ada cerita yang membuatkan semua bersemangat. (Tidak semua ya) Dengan kata-kata , gurauannya, usikannya, penulisan dan tingkah laku. Memang tidak sangka murid yang nakal akhirnya bakal menjadi guru dan akan menghadapi pelajarnya yang mungkin akan ada sepertinya. Usikan yang dahulu membuatkan temanteman gembira bila terkenang masa dahulu membuatkan hati ini melonjak gembira apabila mengetahuinya.

 

InsyaAllah. Ana ingin mencuba dalam bidang penulisan, terutamanya dalam penulisan kata-kata hikmah.. Ingin sekali di hati ini agar satu hari nanti ana mampu menjadi penulis terkenal seperti Abdul Latif, Ain Maisarah dan ramai lagi.. nanti panjang pula entry ini. Ada benda yang lebih menarik ingin dibincangkan. 


" Bersedekahlah walaupun hanya sepotong kurma, jika kamu tidak mampu maka luahkanlah kata-kata hikmah. Kerana sesungguhnya itu juga adalah sedekah"

Memanfaatkan masa yang masih ada demi kebaikan dunia, akhirat..




Anda Matang apabila....

Berdikari tidak semestinya adalah matang. tapi dengan berdikari mampu mematangkan diri.
1) Bertenang dan bersabar
Anda dapat bertenang dan bersabar seandainya hajat anda tidak tercapai.

2) berfikiran positif
Anda mampu menyembunyikan perasaan anda yang luka dan tersinggung oleh seseorang dalam kumpulan dan berlaku sebagai biasa.

3) Berfikiran terbuka dan besar hati
Anda tidak merasa iri hati bila melihat orang lain dipuji dan disanjung.

4) Tabah
Anda dapat menghadapi kebencian orang yang anda benar-benar merasa tidak sewajar dengan mereka.

5) Mengawal diri
Anda mampu menguasai nafsu gelojoh walaupun anda ingin mendapat perkara yang anda fikir boleh dapat.

6)Menerima
Anda dapat menahan rasa sakit hati dan malu seandainya anda tidak dapat hidup setaraf dengan rakan sejawat anda yang lain.

7) Adil
Anda terus berlaku adil dan saksama walaupun suasana sekeliling menghalang maksud anda.

8) menerima
Anda dapat menerima kritik atau salah faham orang tanpa memperbesar-besarkannya.

9) Future thinking
Anda memandang jauh kedepan, umpamanya dengan sabar menangung kesusahan demi kepentingan masa depan, tanpa merasa resah, bimbang dan ragu.

10) Bertolak - ansur
Anda memberi persetujuan kepada pendapat-pendapat yang anda tidak setujui dalam perdebatan tanpa merasa sakit hati atau tidak senang.

11) Berbahagia
Anda berbahagia bersendirian dengan mempunyai satu kegemaran atau hobi yang benar-benar anda minati. Ini sejujurnya bagi ana, mempunyai sahabat baik disisi lebih membahagiakan daripada mempunyai wang sejuta (millionaire)

12) Jujur
Anda mengaku dengan jujur tidak tahu bila anda betul-betul tidak tahu, tanpa merasa malu.

13) Menyesuaikan diri
Anda menghadapi orang-orang tua atau orang- orang yang lebih berpengaruh tanpa sentiasa berusaha untuk menimbulkan kesan-kesan negatif.

14)Bersederhana
Anda akan cuba melakukan sesuatu dengan sederhana bukannya berlebih-lebihan untuk menunjukkan bahawa anda dapat melakukannya dengan lebih sempurna. Nobody is perfect. Lagipun kesempurnaan itukan milik Allah.

15) Setiakawan
Anda dapat mendahulukan kepentingan orang lain walaupun anda tidak merasa senang kerananya.

16) pemaaf
Anda boleh berlaku wajar,saksamadan mampu memaafkan orang-orang yang tidak anda sukai atu menyakitkan hati anda

17) know to let go
Anda dapat mewujudkan rasa kasih-sayang, cinta atau boleh bersahabat tanpa mendapat tempat yang utama dalam hidup mereka.

18) Easy going
Sekiranya anda lelaki, anda dapat bekerjasama atau bersahabat dengan wanita tanpa berfikir bahawa anda adalah lelaki yang jadi idaman setiap wanita.
Sekiranya anda wanita, anda dapat bekerjasama atau bersahabat dengan orang lelaki secara jujur.

Alhamdulillah...15/18 daripadanya berjaya ana usahakan dan kuasai... adkah ini maknanya ana sudah matang! hahaha... bagaimana dengan anda pula?

Santa Claus : Hukum Menyambut Krismas bagi umat Islam..

MUQADDIMAH
Salam ..dah lama rasanya ana tidak menulis.. Tangan yang mudah kebas-kebas membuatkan ana lebih selesa untuk membaca buku, menyelongkar stok-stok artikel yang disimpan dalam pemacu keras (* hard disk)..
Ini adalah sebahagian yang ana ingin kongsikan bersama. maafla ana hanya copy paste, belum mencapai tahap untuk membuat ringkasan kendiri
Hukum Menyambut Hari Krismas dan Mengucap salam serta memberi ucapan Merry Christmas kepada non Muslim

    Tanggal 25 Disember  merupakan tarikh istimewa bagi penganut agama kristian di seluruh dunia. Pada hari tersebut, para penganut agama ini akan meraikan perayaan Krismas sempena memperingati kelahiran Nabi Isa mengikut kepercayaan mereka. Menurut pegangan agama kristian, Nabi Isa merupakan anak kepada Allah S.W.T yang mengorbankan dirinya bagi menebus dosa warisan yang diturunkan dari satu generasi kepada generasi yang lain akibat perbuatan Nabi Adam a.s. yang dikeluarkan dari syurga. Namun berbeza pula kita sebagai seorang muslim yang dikurniakan dua perayaan besar iaitu ‘Idulfitri dan ‘Iduladha tanpa mengingkari Nabi Isa adalah sebagai utusan, bukannya anak Allah S.W.T.

Nabi Isa Tidak Disalib

    Kelahiran Nabi Isa a.s. merupakan satu peristiwa istimewa yang telah tertulis di dalam Al-Quran. Kelahiran amat yang luar biasa apabila ibunya, Maryam terpilih untuk dihidupkan roh seorang insan agung di dalam rahimnya dengan izin Allah S.W.T. walaupun dirinya ketika itu belum pernah berkahwin. Malah, Maryam berasa sangat hairan apabila menerima khabar ini. Bahkan beliau tidak pernah langsung disentuh oleh mana-mana lelaki. Tetapi, ia dijawab dengan ayat Al-Quran yang menyatakan bahawa Allah S.W.T. berkuasa ke atas segala sesuatu. FirmanNya :



Maksudnya : (ingatlah) ketika malaikat berkata: "Wahai Maryam! bahawasanya Allah memberikan khabar Yang mengembirakanmu, Dengan (mengurniakan seorang anak Yang Engkau akan kandungkan semata-mata dengan) kalimah daripada Allah, nama anak itu: Al-Masih, Isa Ibni Maryam, seorang Yang terkemuka di dunia dan di akhirat, dan ia juga dari orang-orang Yang didampingkan (diberi kemuliaan di sisi Allah). Dan ia akan berkata-kata kepada orang ramai semasa ia masih kecil Dalam buaian, dan semasa ia dewasa, dan ia adalah dari orang-orang Yang soleh. Maryam berkata:" Wahai Tuhanku! Bagaimanakah Aku akan beroleh seorang anak, padahal Aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun?" Allah berfirman; "Demikianlah keadaannya, Allah menjadikan apa Yang dikehendakiNya; apabila ia berkehendak melaksanakan sesuatu perkara, maka ia hanyalah berfirman kepadanya: ` Jadilah Engkau ', lalu menjadilah ia." (Surah Ali ‘Imran: 45-47)

    Suatu perkara pelik berlaku kepada Nabi Isa a.s. apabila mampu berkata-kata ketika masih kecil dan sungguh mengejutkan penduduk kawasan setempat pada waktu itu. Perkara ini ada disebutkan dalam ayat yang telah dibacakan sebelum ini. Tatkala ibunya Maryam ditohmah masyarakat berikutan peristiwa kelahiran seorang bayi yang tidak berbapa sedangkan mereka mengetahui bahawa Maryam masih seorang gadis sunti yang belum pernah berkahwin, Allah mendatangkan pembantu melalui anaknya sendiri yang membela ibunya. Nabi Isa a.s. berkata :


Maksudnya : “Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku al-Kitab (injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi. Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup; dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikanku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadahu, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali. ” (Surah. Maryam: 30-33)

    Begitulah kisah kelahiran agung yang cukup luar biasa di dalam Al-Quran yang jelas bertentangan dengan kepercayaan masyarakat Kristian yang mengangkat baginda sebagai tuhan mereka. Malah baginda sendiri menolak dan menafikan sekerasnya kepercayaan orang kafir ini seperti yang terakam di dalam Al-Quran :


Maksudnya : Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah?”. Isa menjawab: “Maha suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya).Jika aku pernah mengatakan Maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui perkara yang ghaib-ghaib. Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya Yaitu: "Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu", dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau menangkatku, Engkau-lah yang mengawasi mereka, dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. (Surah Al-Ma’idah: 116-117)

    Bukan itu sahaja, malah baginda sebenarnya tidak pernah dibunuh atau disalib tetapi hanya diserupakan muka baginda dengan salah seorang pengikutnya. Dakwaan berani ini telah direka-reka dan dinisbahkan kepada baginda serta menjadi anutan penganut agama ini sehingga ke hari ini. Perkara sebenar yang berlaku kepada baginda ialah diangkat ke langit sebelum akan diturunkan semula sebagai antara tanda besar hari kiamat. Firman Allah S.W.T. :


Maksudnya : dan juga (disebabkan) dakwaan mereka Dengan mengatakan: "Sesungguhnya Kami telah membunuh Al-Masih Isa Ibni Maryam, Rasul Allah". padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak memalangnya (di kayu palang - salib), tetapi diserupakan bagi mereka (orang Yang mereka bunuh itu seperti Nabi Isa). dan Sesungguhnya orang-orang Yang telah berselisih faham, mengenai Nabi Isa, sebenarnya mereka berada Dalam keadaan syak (ragu-ragu) tentang menentukan (pembunuhannya). tiada sesuatu pengetahuan pun bagi mereka mengenainya selain daripada mengikut sangkaan semata-mata; dan mereka tidak membunuhnya Dengan yakin. bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadanya; dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Surah An-Nisaa’ ayat 157-158).

Kebangkitan semula Nabi Isa a.s. pula ada diceritakan pada beberapa hadith Nabi S.A.W., antaranya :

حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ شُجَاعٍ وَهَارُونُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ وَحَجَّاجُ بْنُ الشَّاعِرِ قَالُوا حَدَّثَنَا حَجَّاجٌ وَهُوَ ابْنُ مُحَمَّدٍ عَنْ ابْنِ جُرَيْجٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو الزُّبَيْرِ أَنَّهُ سَمِعَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ يَقُولُا سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي يُقَاتِلُونَ عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ قَالَ فَيَنْزِلُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُولُ أَمِيرُهُمْ تَعَالَ صَلِّ لَنَا فَيَقُولُ لَا إِنَّ بَعْضَكُمْ عَلَى بَعْضٍ أُمَرَاءُ تَكْرِمَةَ اللَّهِ هَذِهِ الْأُمَّةَ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami al-Walid bin Syuja' dan Harun bin Abdullah serta Hajjaj bin asy-Sya'ir mereka berkata, telah menceritakan kepada kami Hajjaj -yaitu Ibnu Muhammad- dari Ibnu Juraij dia berkata, " Abu az-Zubair telah mengabarkan kepadaku, bahwa ia mendengar Jabir bin Abdullah berkata, "Saya mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Akan senantiasa ada dari umatku sekelompok orang yang berperang di atas kebenaran, mereka akan selalu nampak hingga hari kiamat." Beliau bersabda lagi: "Lalu turunlah Isa putra Maryam, lalu pemimpin mereka berkata, 'Kemarilah, pimpinlah kami shalat." Isa lalu berkata, 'Tidak, sesungguhnya sebagaian kalian atas sebagian yang lain adalah pemimpin, sebagai bentuk pemuliaan Allah terhadap umat ini'." (Hadith ke-225 riwayat Imam Muslim)

    Allah S.W.T. turut menegaskan didalam kitabNya bahawa Nabi Isa a.s. hanyalah manusia biasa yang diangkat menjadi seorang rasul seperti rasul-rasul sebelumnya dan bukanlah tuhan seperti yang diagung-agungkan oleh para penganut agama Kristian. Firman Allah :

Maksudnya:  “Tidaklah Al-Masih putera Maryam itu melainkan hanyalah seorang Rasul yang mana telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar. Kedua-duanya biasa memakan makanan. Perhatikan bagaimana Kami menjelaskan kepada mereka (ahli Kitab) tanda-tanda kekuasaan (Kami), kemudian perhatikanlah bagaimana mereka berpaling (dari memperhatikan ayat-ayat Kami itu). (Surah Al-Ma’idah: 75)

Hukum Sambutan Hari Krimas Oleh Umat Islam

    Rata-rata masyarakat di dunia ini hidup dalam sebuah negara yang mempunyai pelbagai penganut berbeza agama. Manakala dalam setiap agama pula mempunyai tarikh-tarikh tertentu yang dirayakan bagi memperingati sesuatu peristiwa. Keadaan yang sama berlaku dalam negara Malaysia dan beberapa buah negara di Timur Tengah.

    “Christmas Day” menurut orang Kristian adalah sambutan hari ulangtahun kelahiran anak Allah di muka bumi, iaitu Jesus. Walaupun di sana ada perselisihan pendapat pada tarikh kelahirannya, tumpuan utama adalah pada diri Jesus yang telah dikorbankan oleh Allah demi menghapuskan dosa-dosa manusia. Pengorbanan sebesar ini tidak patut dilupakan begitu sahaja, maka ia diingati dengan sambutan Hari Krismas. Jelas, perayaan ini disambut bersempena dua perkara ; Pertama : Jesus sebagai anak Allah dan kedua : pengorbanan Jesus yang disalib demi menebus dosa manusia.

Persoalan : Adakah perayaan ini boleh disambut oleh orang Islam dan bagaimana jika kita hanya mengucapkan tahniah/memberikan ucapan kepada masyarakat Kristian?

Jawapan : Hukum sambutan krimas ini boleh dibahagikan kepada dua :

1) Hukum Menyambut Perayaan Krismas Bersama Orang Kafir :

    Ulamak bersepakat dalam PENGHARAMAN meraikannya atau turut serta dalam apa-apa sahaja bentuk sambutan yang berkaitan dengan perayaan orang kafir termasuk perayaan Krismas. Seperti yang telah diterangkan di atas, umat islam hanya mempunyai dua perayaan yang besar iaitu ‘Idulfitri dan ‘Iduladha.

    Imam ibnu Qayyim menerangkan didalam kitabnya “Ahkam Ahli Zimmah” tentang hukum sambutan perayaan orang kafir : (TIDAK HARUS bagi orang mukmin itu menghadiri perayaan orang kafir dengan persetujuan semua para ulama. Perkara ini telah dijelaskan oleh para fuqaha’ mazhab empat dalam kitab mereka, berdasarkan hadis riwayat Imam Baihaqi daripada Umar bin Al-Khattab berkata “Janganlah kamu masuk bersama orang kafir ke dalam gereja mereka pada hari perayaan mereka, maka sesungguhnya kemurkaan diturunkan kepada mereka”).

    Imam an-Nawawi juga menjelaskan dalam kitabnya Al-Majmu’ akan tegahan daripada bersama-sama dengan orang kafir di dalam majlis mereka kerana perbuatan tersebut memuliakan mereka dan dikira menyamakan kemuliaan orang mukmin dengan orang kafir, maka perkara tersebut adalah tidak harus.

    Antara pendapat ulama dalam mengharamkan sambutan perayaan orang kafir adalah berdasarkan beberapa dalil antaranya :

Sambutan tersebut menyerupai orang kafir. Pengharaman ini berdasarkan hadith baginda S.A.W. yang berbunyi :

حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ ثَابِتٍ حَدَّثَنَا حَسَّانُ بْنُ عَطِيَّةَ عَنْ أَبِي مُنِيبٍ الْجُرَشِيِّ عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Abu Syaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Abu An Nadhr berkata, telah menceritakan kepada kami 'Abdurrahman bin Tsabit berkata, telah menceritakan kepada kami Hassan bin Athiyah dari Abu Munib Al Jurasyi dari Ibnu Umar ia berkata, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Barangsiapa bertasyabuh dengan suatu kaum, maka ia bagian dari mereka." “Barangsiapa yang menyerupai (meniru) suatu kaum (yang bukan Islam), maka dia tergolong dalam golongan mereka” (Hadith ke-3512 riwayat Imam Abu Daud)


Penyertaan atau menyambut perayaan tersebut merupakan satu daripada tanda kita menyukai dan cinta kepada mereka. Allah S.W.T. berfirman :


Maksudnya : Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya Yang lain; dan sesiapa di antara kamu Yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka Sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum Yang berlaku zalim. (Surah Al-Maidah ayat 51)


Maksudnya : Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mengambil musuhKu dan musuh kamu menjadi teman rapat, Dengan cara kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita rahsia orang-orang mukmin) Dengan sebab hubungan baik dan kasih mesra Yang ada di antara kamu Dengan mereka, sedang mereka telah kufur ingkar terhadap kebenaran (Islam) Yang sampai kepada kamu; mereka pula telah mengeluarkan Rasulullah (s.a.w) dan juga mengeluarkan kamu (dari tanah suci Makkah) disebabkan kamu beriman kepada Allah Tuhan kamu. (janganlah kamu berbuat demikian) jika betul kamu keluar untuk berjihad pada jalanKu dan untuk mencari keredaanKu. (tidak ada sebarang faedahnya) kamu mengadakan hubungan kasih mesra Dengan mereka secara rahsia, sedang Aku amat mengetahui akan apa Yang kamu rahsiakan dan apa Yang kamu zahirkan. dan (ingatlah), sesiapa di antara kamu Yang melakukan perkara Yang demikian, maka Sesungguhnya telah sesatlah ia dari jalan Yang betul.(Surah Al-Mumtahanah ayat 1)

Perayaan merupakan hal keagamaan dan aqidah kaum tertentu, seperti dalam hadith Nabi S.A.W. :

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ دَخَلَ أَبُو بَكْرٍ وَعِنْدِي جَارِيَتَانِ مِنْ جَوَارِي الْأَنْصَارِ تُغَنِّيَانِ بِمَا تَقَاوَلَتْ الْأَنْصَارُ يَوْمَ بُعَاثَ قَالَتْ وَلَيْسَتَا بِمُغَنِّيَتَيْنِ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ أَمَزَامِيرُ الشَّيْطَانِ فِي بَيْتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَذَلِكَ فِي يَوْمِ عِيدٍ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا أَبَا بَكْرٍ إِنَّ لِكُلِّ قَوْمٍ عِيدًا وَهَذَا عِيدُنَا
Maksudnya : Telah menceritakan kepada kami 'Ubaid bin Isma'il berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Hisyam dari Bapaknya dari 'Aisyah berkata, "Abu Bakar masuk menemui aku saat itu di sisiku ada dua orang budak tetangga Kaum Anshar yang sedang bersenandung, yang mengingatkan kepada peristiwa pembantaian kaum Anshar pada perang Bu'ats." 'Aisyah menlanjutkan kisahnya, "Kedua sahaya tersebut tidaklah begitu pandai dalam bersenandung. Maka Abu Bakar pun berkata, "Seruling-seruling setan (kalian perdengarkan) di kediaman Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam!" Peristiwa itu terjadi pada Hari Raya 'Ied. Maka bersabdalah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam: "Wahai Abu Bakar, sesungguhnya setiap kaum memiliki hari raya, dan sekarang ini adalah hari raya kita." (Hadith ke-899 riwayat Imam Bukhari)

    Perayaan krismas menunjukkan akan aqidah mereka yang salah serta mensyirikkan  Allah, maka tidak harus kita menyertainya.


2) Hukum Mengucapkan Tahniah/Memberikan Ucapan Perayaan Kepada Mereka :

    Berhubung permasalahan mengucapkan tahniah kepada orang kafir pada perayaan mereka, terdapat perselisihan pendapat ulama. Ada yang membenarkan dan ada pula yang mengharamkan tindakan ini.

    Imam Ibnu Qayyim mengharamkan ucapan tahniah ini dengan katanya dalam kitabnya “Ahkam Ahli Zimmah” pada Bab Ucapan Tahniah Kepada Ahli Zimmi : (dan adapun ucapan tahniah terhadap  syiar yang telah dikhusukan kepada orang kafir adalah haram secara sepakat, seperti ucapan tahniah terhadap perayaan dan puasa mereka, dengan ucapan : Eid Mubarak ‘Alaika / tahniah atas perayaan ini, atau sebagainya).

    Tetapi menurut Dr Yusuf Qardawi dalam fatwanya, beliau mengharuskan tindakan ini selagi mana kita tidak menyambut perayaan mereka dan sekadar ucapan tahniah kepada mereka sebagai tanda hubungan kemasyarakatan. Pendapat ini bersandarkan kepada firman Allah S.W.T. yang bermaksud :


Maksudnya : dan apabila kamu diberikan penghormatan Dengan sesuatu ucapan hormat (seperti memberi salam), maka balaslah penghormatan itu Dengan Yang lebih baik daripadanya, atau balaslah Dia (dengan cara Yang sama). Sesungguhnya Allah sentiasa menghitung tiap-tiap sesuatu. (Surah An-Nisaa’ ayat 86)


Maksudnya : Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang Yang tidak memerangi kamu kerana ugama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berlaku adil. (Surah Al-Mumtahanah ayat 8)

    Namun, perlu diingat bahawa ucapan yang ditujukan kepada mereka adalah suatu ucapan yang bukan digambarkan dengan keredhaan kita terhadap agama mereka tetapi semata-mata ingin menjaga hubungan dan berbuat baik kepada mereka. Sikap ini dari satu sudut menunjukkan Islam merupakan agama yang mengamalkan sikap toleransi dengan penganut agama yang lain dengan menjaga batasan syara’ yang telah ditetapkan.

Kesimpulan : Agama Islam merupakan agama yang menitikberatkan toleransi antara pengikutnya dan penganut agama lain. Namun, dalam masalah yang berkaitan dengan soal akidah, perkara ini adalah lebih utama. Berdasarkan kepada perbahasan yang telah diletakkan, kita dapat melihat penyelesaian kepada permasalahan adalah seperti berikut :

1. Haram menyambut perayaan orang kafir disebabkan kesalahan aqidah yang dianuti oleh mereka. Secara umumnya, perkara ini disamakan seolah-olah kita turut sama menyokong pendirian dan pegangan mereka.

2. Dibolehkan memberikan ucapan atau tahniah pada hari kebesaran mereka dengan syarat bukan disebabkan kita berasa gembira dengan perayaan ini tetapi hanya ingin menjaga hubungan kemasyarakatan dalam sebuah komuniti.
    Apa yang paling penting ialah pendekatan yang digunakan oleh umat Islam dalam mendepani masyarakat berbeza bangsa dan agama dalam sesebuah kawasan. Cara ini perlu diberikan perhatian supaya Islam itu dapat diperlihatkan wajahnya yang indah dan kefahaman tentang suatu peristiwa itu dapat diperbetulkan.



p/s : Mungkin perkara yang kita memandang remeh akan memesongkan akidah kita. Oleh itu, tuntutlah ilmu agar kita di jalan yang benar..





Disediakan oleh,
Saudara Muhammad Hanif bin Jamaluddin.

Monday, December 27, 2010

Buat Sahabat / Kawan Baik

Biar kepahitan itu pergi,
agar kemanisan mengisi..
biarkanlah kekecewaan berlalu,
agar kegembiraan mewarnai..

Setiap insan mempunyai sifat yg lain, jd berilah masa dalam saling memahami...

biarkan kegelisahan lenyap,
jangan kita hilang semangat..

biar penderitaan itu menyapa,
agar kekuatan kita jana semula..
biarkanlah diri ini derita,
agar aku sedar kesengsaraan ini,
tidak akan sama bahkan hanya secebis drpd penderitaan Rasulullah s.a.w .... 


manusia ibarat lalang yang ditiup mengikut angin. Kuatkanlah diri.

Angin.......
Jika kau berhembus lembut melaluinya,
katakan padanya,dia sahabatku selamanya... 




Jadilah seperti ikan, meskipun di laut masin , rasa isinya tetap tidak terpengaruh

Air....
Jika kau mengalir disisinya, beritahulah padanya,
aku memohon maaf atas segalanya... 




Jadilah seperti bunga yg cantik di atas bukit yang tinggi, yang sukar dicapai oleh manusia..

Bunga..
Jika kau tumbuh mekar disampingnya,
kau kau kirimkanlah wangian tanda terima kasih atas kehadirannya... 






Burung..
Jika kau terbang melintasinya,
sampaikan kepadanya,
aku teramat sayang dan rindu padanya...




p/s: hanyalah curahan hati buat sahabat...

Sunday, December 26, 2010

Bila sabar menerima ujian : Hanya diri yang mengetahui..

Masih demam..
Selsema..Batuk-batuk ade lagi. Harap-harap cepatlah baik. Ana mahu luangkan masa dengan adik da keluarga... Nak bermain tenis. Janji untuk mengajar dia, ana berdoa agar mampu untuk menunaikan janji itu..



Masih demam....
Masih selsema....


Ana keluar ke laman rumah dan cuba menghayati pemandangan yang indah. yang telah diciptakan olehNya. Mendengar kicauan burung, melihat daun-daun kering berguguran. Tiba-tiba ana terasa bibir terukir satu senyuman.Entah sejak bila ana suka senyum apabila sakit. Entah sejak bila ana ketawa apabila menelan ubat yang pahit. Dan entah sejak bila ana belajar untuk tidak menangis apabila berlaku kematian atau kesengsaraan.

Terlalu tabah kadangkala memakan diri sendiri. Terlampau kuat acapkali membunuh perasaan ana sendiri. Tetapi dibesarkan dalam suasana yang memaksa ana membuat segalanya sendiri walaupun keputusan masih di tangan ibu dan ayah, ana belajar sesuatu yang lebih dari sekadar ketawa apabila sakit merajai hati. Senyuman ana mungkin tidak semanis mana-mana jelitawan di luar sana, tapi ana tahu senyum kerana ana suka... =P

Pagi ini ana membaca lagi coretan teman itu. Entah mengapa, ana memadam semula komentar yang ana mahu selitkan di dalam penulisannya. Ana duduk termangu membiarkan diri membaca dengan perlahan dan penuh sendu. Mengapa ana tidak boleh menjadi sebaik dia? Kenapa  tidak dapat kembali kepada diri yang lama? Yang penuh dengan senyuman dan ceria sentiasa?

Manusia beku... (satu lagi trademark)  seakan snowman pula. :b. Degil? Tidakkkk.. Berhati beku ya. Sikap ana sama ada dingin atau panas (*hot.hehe) pada sesuatu selalunya mempunyai sebab yang terlampau utuh. Entahlah ini dikatakan gila atau apa, tetapi ana selalu mengikut kata hati dan naluri. Kerana kekadang apa yang dikatakan oleh hati adalah benar. Tetapi mungkin ini hanyalah satu kebetulan. Kebetulan yang kerapkali berulang.

Dan ana mahukan naluri yang biasanya mahukan hidup ceria sentiasa.


.

Friday, December 24, 2010

Notes for ana.

Ana,

Just make sure those things doesn't affect you but makes you stronger and more cautious...  

Not killing yourself.. k ^^
Be like this cute kittens, enjoy you day k..

 
 

Saya ada Dia.. ^^

Pernahkah anda merasa tidak bermaya? Bukan kerana anda tidak sihat tetapi kerana resah dan gelisah, fikiran berkecamuk dan rasa tertekan. Sedangkan anda tidak tahu mengapa.

Ana pernah mengalaminya, lebih-lebih lagi ketika sedang belajar dahulu semasa SPM dan foundation . Resah dan gelisah, rasa tertekan muncul tanpa sebab yang jelas. Fikiran jadi tak menentu, hinggakan ana tidak tahu apa yang hendak dilakukan. Ana rasa tidak mahu bertemu dengan sesiapa, lebih selesa menyendiri berkurung di dalam bilik melayan perasaan yang kosong ini.


Hanya terbaring sambil mata memerhati apa-apa yang kelihatan di hadapan mata ana. Handphone menjadi teman dengan lagu dipasang untuk meredakan perasaan, tetapi setiap patah perkataan yang keluar dari 'earphone' bagai duri yang mencucuk ke dalam jiwa dan kadang-kadang seakan masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Ana terasa seperti kehilangan sesuatu, ada ketikanya terasa bagaikan ada satu kerinduan yang mendalam, tetapi entah pada siapa, atau apa. Hilang semua itu muncul pula perasaan marah, sedih, bimbang dan benci. Apa yang dibuat semua tidak kena. Masa bergerak bagaikan terlalu perlahan. Adakah aku sudah tidak siuman? Am i?Itu persoalan yang sering timbul di kotak pemikiran ana.

Ketika itu rasa keseorangan, tiada siapa yang mahu mendengar jeritan hati ini. Tiada siapa yang mahu menarik diri ini keluar dari kegelapan. Tiada siapa yang ingin menghulurkan tangan. Tiada...

"Ahh...kenapa aku begini!" jeritan dalaman diri,jauh ke dalam.
Pernahkah anda mengalaminya juga?



I hate when i fight with my best friend. Yup. Itulah perkara yang seringkali membuatkan  ana rasa tidak bermaya. Membuatkan diri ana dihantui ini semua. Bersikap rasional, lebih matang, cuba menyelesaikan keadaan semua telah ana cuba. Sehabis mungkin. Tetapi mungkin kami memerlukan masa. Biarkanlah hal ini berlalu. Ada saja syaitan menggoda dan nafsu yang meronta.

Akhirnya,Ana membelek artikel-artikel tazkirah yang banyak copy and paste dari email yang dihantar oleh abg Adzlan, my senior. Thanks for the beautiful notes. Ana membaca satu persatu kerana ana perlukan kekuatan . Dan kemudian ana temui ini.



"Dan Tuhanmu berfirman, "berdoalah kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa kamu." (al-Ghafir: 60)



Nota tazkirah : 3 Golongan Manusia dengan Doa...
  1. Golongan yang hanya berdoa - tanpa berusaha :::> adalah golongan yang malas.
  2. Golongan yang berusaha - dan tidak berdoa  :::> adalah golongan yang sombong.
  3. Golongan yang berusaha + dan berdoa   :::>  adalah golongan yang rajin


I was stunted. Then only ana realize. Ana hanya  berusaha dan tanpa doa. Ya Allah, sombongnya aku. Seharusnya kepadaMu lah tempat aku meluahkan dan memohon pertolongan. Terpaku lagi seketika, rupanya ana tidak keseorangan. Ana ada Dia. Benar, Dia yang bersifat dengan lunak dan kasih sayang. Dia yang suka mendengar rintihan. Dia yang tidak jemu menghulur pertolongan. Dia yang amat dekat. Mengapa Ana terleka hingga lupa kepada Dia...


"Ingatlah! Hanya dengan mengingati Allah sahajalah beroleh ketenteraman hati." (ar-Ra`du: 28)


p/s : Disaat kita merasa diri keseorangan dan tidak disayangi sesiapa, ingatlah bahawa Allah sentiasa menyayangi hambaNya yang bersabar..

Wednesday, December 22, 2010

Dulu vs Kini.. satu Teka-teki.. Satu Misteri..

Demam.
Belum berkurang.
Mahu makan lagi ubat. Walaupun sudah puas dipaksa.
Masa dihabiskan dengan termenung di bilik bacaan..

Ana terjumpa gambar di atas tatkala membelek album-album lama. Rindunya ana pada diri ana yang begitu. Diri yang kuat dan sentiasa tersenyum tanpa memikirkan apa kesannya pada diri sendiri. Lebih kepada berdikari dan menjaga hati manusia di sekeliling. Masa dihabiskan dengan membaca, mengikuti kelas, riadah bersama teman dan sebagainya. Ana kehilangan itu semua bila tahun akhir ana di sekolah mula terasa. Dan kini meninggalkan zaman sekolah membuatkan ana kehilangan diri yang dulu..hurm..itu alasan sebenarnya, kerana saat itu ana sudah lemah, dan terpaksa memilih kesihatan diri yang merosot secara tiba-tiba. Demi diri sendiri, ana jauh dari mereka-mereka yang aku sayangi dan mengejar duniawi.

Ana terlihat gambar ana dan sahabat yang telah lama pergi. [gambar scan ] gambar setahun selepas itu atau setahun sebelum ini. Sakit dan dihimpit kesusahan, tetapi ana masih tegar mengukir senyuman dan berusaha kuat untuk diri sendiri.


"Life must go on". Perubahan belum nampak dengan jelas, cuma yang pasti ana memburu setiap apa yang ana mahukan dengan berusaha segigih mungkin demi cita-cita yang ana dambakan. Satu persatu ana tempuhi, untuk lebih berjaya dan kini ana di IPG KaDRI, dan di sini ana sedar, bahawa semakin hari nan mulai tamak dalam menikmati saat pengajian. Ana mahukan lebih daripada apa yang ana dapat disitu. Ketamakan,ke'tidaksukaan telah merubah diri ana. Hurm, atau lebih tepat masa dan keadaan yang mengubah ana. [Betapa insan ini tidak bersyukur]

Di situ, ana belajar menempuhi segalanya dari kesihatan, kawan, teman sehinggalah lawan. Ana berjumpa dengan seorang teman. Dan amat menyayangi dia. Setelah semua yang berlaku, hubungan kami hanya Dia yang Maha Mengetahui.

Cerita pula tentang hidup ana. Tidak memerlukan teman istimewa, 'boyfriend' or 'girlfriend' tapi cukuplah mempunyai teman yang dapat ana gelar sahabat. Yang membawa ana dan membimbing ana. InsyaAllah, menjadi yang terbaik dari ana yang sebelum ini. [yang pernah sama-sama berkongsi membaca buku ini] . Ketahuilah kamu, sentiasa menjadi teman yang terbaik dan aku amat menyayangimu. Terima kasih kerana bersabar denganku.


Ada seorang teman yang menyatakan kepada ana, dia menyukai ana yang dulu. Ana yang sebelum ini. Bukan suka dalam erti kata mencintai, tetapi suka dalam istilah menyenangi ana yang dulu. Ana yang lama masih tanpa pemikiran yang matang, lucu orangnya, skeemaa dan..... hurm. sebenarnya ana sendiri telah terlupa bagaimana ana yang dulu yang dia mahukan. Masa mengubah segalanya. Ana merasakan diri ana kini dan ana yang dulu masih lagi seorang yang ceria. Masih seorang yang suka ketawa,yang masih mempertahankan prinsip yang tersimpan di dalam diri.

Tetapi kemudian ana tersedar,ana yang hari ini banyak berubah. Terlampau banyak hingga ana mungkin tidak kenal diri ana sendiri. Ana biarkan kesakitan memenuhi diri demi kepuasan manusia di sekeliling aku. Ana kuatkan diri dan mengajar diri menjadi lebih tabah dan berdikari kerana ana sudah ada kudrat mencari rezeki, hidup di perantauan [hanya Terengganu-Kedah :P]. 

Kelemahan ana tutup dengan senyuman dan gelak tawa yang acapkali ana sulamkan dengan kepahitan yang tersekat di kerongkong, saluran nafas . Senyuman ana, meskipun palsu adalah demi memastikan semua orang merasa bahagia.

Dan hari ini, seperti dua hari sebelumnya, ana masih sakit. Belum pernah ana demam seteruk ini sejak kali terakhir ana masih lagi dikendong ayah.Tetapi, ana bukan ana yang  11 tahun dahulu yang akan membiarkan diri terbaring di katil apabila sakit. Ana sudah menjadi insan berhati beku yang melawan segala kesakitan dan bangkit menelan kepayahan demi menjadi diri sendiri. Sebenarnya ana takut menjadi lemah di hadapan manusia lain. [Egokah itu?? hurm..]

Jika direnung kembali, kadang-kala ana merasakan hidup ana macam drama, sinetron di TV3 atau ceritera dongeng. Kisahnya seperti ceritera seorang manusia yang sering digelar itik hodoh. [tidak berapa suka putera katak, geli]. Ana mungkin tidak akan bertukar menjadi angsa putih yang mengembangkan sayap, megah dengan kecantikan, kerana ana tetap akan kekal menjadi itik. Cuma yang pasti, ana tahu ana akan kuat berusaha untuk berubah walaupun perubahan itu mungkin memusnahkan diri dan sedikit apa yang ana pertahankan selama ini.  Sayang emak ayah, adik,abang dan kakak. Dan betapa ana rindu kepada ana yang dulu. Sungguh.



p/s: membawa diri ke Langkawi aku rasa seakan mengubati hati. Tetapi sampai bila aku mahukan masa silam menghantui diri...  
Teruskan perjuangan

Entry Permulaan Buku BAru.. Dunia BAru..

Salam buat semua.. maaf kerana ana terpaksa mem'privatekan' blog buat sementara waktu. Bukannya apa. Tapi terdapat sedikit kerja-kerja pengubahsuaian yang ana sedang lakukan. Sepatutnya blog ini disiapkan lebih awal tetapi kesihatan ana tidak mengizinkan. Demam pula cuti sekolah.  Akhirnya, setakat ini yang ana mampu lakukan buat masa ini. 

kepada teman-teman yang menghantar sms dan msej di facebook bertanyakan tentang blog, maafkan ana. bukan apa cuma tak mahu orang pening kepala pula membaca blog ana.. kejap-kejap ade jea benda yang bertukar..

Bagi menjawab soalan teman yang bertanya, mengapa ana mem'private'kan dan mengubah wajah baru.. inilah sebabnya..

sebab Travelog Of A Girl bertukar kepada Epilog Dunia Insan :

1. I'm Not A Girl dah but not yet a woman. 
Jadi sebab itu la dunia insan yang digunakan.

2.Tentang header yg bergambar. 
Hurm.. because i'm not a model kuwt. Malu pula. :P

3. banyak entry bahasa Melayu sekarang. 
Memartabatkan Bahasa Ibunda disamping mengelakkan kejadian salah faham atau disalahtafsirkan ayat ana yang tidak berapa betul dalam bahasa Inggeris. Pengaruh Movie Hollywood. =B

4. Kenapa Taylor Swift?  Cari mana code lagu
hurm.. sebab she write a song about her life. I wish to be like her. Cari jea di gratisan. Takpun klik saje di atas tu.

5. And InsyaAllah.. There will be a change in this new epilog. 
New life, a soul and lots of stories.Just keep updating with my entry. =P

6. bahasa Inggeris dalam entry yang lebih mudah difahami . 
If ana mengunakan BI akan dipastikan kalian tidak memerlukan penelitian macam analisis poem tu.. =D


Dan itu hanya cerita permulaan kepada kehidupan ana. Epilog Dunia Insan : InsyaAllah.


p/s : Now, i want to live a life that inspire others.





 

Tuesday, December 14, 2010

A Journey Of Life.. ^^

owh.. now i realize how much i miss this.. " A JOURNEY OF MY LIFE " .. used to be my blog title since i first bloggin but hurm.. now i know what life has changed me..hopefully it brings more good..
now, i keep remind of myself to be who i am.. not by following or imitate others...
Life has taught me more than what i learnt from the textbooks. or all reading materials .. tak kiralah newspaper, artikel or ape2.

but, seriously life has been more complicated and tough since i left my "A,B,C's year" *school year..with new friends,family, health, studies,excitement joy and personal things.. day by day it is gettin tougher for a person nama hana and aged 19 years old... i am still a girl and not yet a woman :P. but InsyaAllah, i will be the best servant only to Him..


Allah... Kuatkan hamba untuk menempuh semuanya...
Hanya itu yang mampu terluah...

Hijrah ini, Muharam ini saya kira waktu untuk tenang dari sebarang keluh-kesah...
Membiarkan jiwa ini meniti hari-hari dengan kesenangan dan kegembiraan...
Tapi ternyata Allah masih sayangkan saya. Ditimpakannya ujian sebagai tarbiyah...

Untuk saya terus mengingati-Nya...

Bersandar pada-Nya...

Ku akur ya Allah, kiranya itu yang terbaik untukku...
Syukur atas peringatan-Mu, ya Rabb...
ku bersyukur kepadaMu atas kekuatan yang dperoleh dalam menempuhi ujianMu...ya Rabb.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.