Thursday, April 10, 2014

:: Life Lesson 3: Senyum sokmo ::

Assalamualaikum wbt semua 

Alhamdulillah, hari ini selesai tunjukkan pada pensyarah penyelia proposal yang dibuat. Ada sedikit penambahbaikan yang perlu dibuat. Biasala tiada yang sempurna. Yang sempurna itu adalah milik Allah.


Ok. Hari ini Hana nak kongsikan tentang rahsia senyuman. 


Yup. SENYUM tak perlu kata apa-apa.

Rata-rata mereka yang Hana jumpa paling tidak pun akan menguntumkan senyuman setelah bertembung. Alhamdulillah, Hana memang suka senyum dan suka buat orang tersenyum. I may be a little crazy tapi untuk create a smile on people’s faces. Saya sukaa... (gaya dalam cerita Upin dan Ipin)


Bila berjalan pun Hana akan selalu senyum pada orang yang ada disekeliling. Biarpun pada makcik cleaner dan pakcik tukang kebun. Selalu bila berselisih, senyuman yang diberi dibalas dengan sapaan mesra. Well, sangat happy bersembang dengan makcik cleaner.

"Kawan-kawan, makcik cakap dia rasa sunyi bila kita semua keluar praktikum. Rindu nak tengok ramai-ramai penuhkan bilik kuliah". Hehe.. yup. sempat juga minta tolong makcik untuk tengokkan bungkusan saya kalau da sampai... nasib baik makcik sporting dan sanggup tolong. 

This is the power of senyuman. Sifu saya selalu cakap “Senyum, senyum selalu.

Hana dah merasai sendiri kehebatan senyuman. Betul dengan senyum, hati kita rasa gembira. Dan lagi seronok bila orang yang kita senyum, senyum balik pada kita. Kata sifu saya “Satu perkataan 6 huruf ini membawa maksud yang sangat mendalam. Sebutannya mudah, tapi nak buatnya susah.” Jadi ayuh kita jadi manusia LUAR BIASA. Lakukan dan jadikan senyuman itu mudah meniti di bibir kita.

Lagi satu Dr Azizan selalu tekankan dalam programnya iaitu Rahsia Kuasa Minda Jutawan adalah SENYUM.

Jadi, jom transform diri kita dari biasa-biasa menjadi LUAR BIASA. Jadi mulakan senyum

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.