Tuesday, June 24, 2014

:: Berdebar ::

Assalamualaikum wbt. 
Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT. Begitu banyak nikmat yang kita perolehi pada hari ini semuanya adalah kerana Dia. Memang banyak-banyak bersyukur. Dan syukur juga akhirnya penantian sudah berakhir.
RESULT EXAM SEMESTER 7 dah keluar. 

Awal-awal pagi lagi, jiran depan menjerit "dah boleh check result". Terus seram sejuk tangan kaki semua.
Sangat berdebar. Ambil masa sekejap. Tarik nafas. Baca bismillah dan terus key in benda yang perlu.

*jeng.jeng.jeng..

Alhamdulillah. 

Banyak perkara yang dilalui semester lepas. Banyak dugaan dan ujian. Dugaan yang sememangnya menggoncang mood nak study. Subjek Kajian Tindakan serta subjek Bimbingan dan Kaunseling pun sememangnya cukup mencabar. Hafalan. Sudah cukup membuatkan hati jantung semua berdebar. Lebih suka bermain dengan nombor dan simbol. *cikgu matematik otak kiri.


Meskipun tidak mencapai keputusan yang diinginkan, tetapi jangan pernah berputus harapan. Selalu cakap pada diri. Ada hikmahnya di sebalik sesuatu yang terjadi. Satu semester lagi. Terus usaha. Be positive. Anda boleh. Saya boleh. Kita boleh. Percayalah Allah itu adalah Maha Pemurah. Jika semester lepas kita tidak dapat yang kita impikan, insyaAllah rezeki kita di masa hadapan pula. 

"Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya dengan tidak terhitung jumlah nya. (Ali 'Imran 3:37)



Di sini juga Hana nak ucapkan tahniah kepada 

#semua kawan-kawan sepengajian dan kawan-kawan IPG kerana kita masing-masing LULUS UNTUK MENERUSKAN PENGAJIAN.

#dan Tahniah juga kepada roomate tersayang, you nailed it.

# Farah Liyana. Adik kecik atas keputusan yang cemerlang. I'm proud of you.. sayang adik ketat-ketat..


Semester ni banyak amanah yang diberi. InsyaAllah akan dilaksanakan sebaik mungkin. :)

Lebih banyak memberi dan menghargai yang lain. #101


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.