Friday, January 24, 2014

:: masih ada yang lain ::

Assalamualaikum wbt semua.

Diharapkan semua sihat-sihat hendaknya. Dan ceria-ceria selalu. Esok dah hujung minggu. Sabtu ada kursus Sorotan Literatur dan ahad akan ke sekolah untuk Praktikum 3 selama 3 bulan.

"Ya Allah, Kau berikanlah kami kekuatan dan permudahkanlah bagi kami untuk membantu anak-anak murid dalam mempelajari ilmu agar dapat menjadi insan yang berguna. Dan Kau bantulah daku untuk membantu yang lain hidup sihat dan lebih dekat kepadaMu"

Alhamdulillah, hari ini tamat sudah Pilihanraya Kampus bagi memilih Jawatankuasa Perwakilan Pelajar sesi 2014/2015. Tanggungjawab untuk mengundi sudah Hana laksanakan. Tahniah dan syabas kepada yang memenangi pilihanraya ini. Jadikan amanah dan tanggungjawab yang diberikan ini sebagai satu peluang anda untuk membantu yang lain. InsyaAllah.

Minggu ni memang sibuk. Jujur. Hana akui agak penat dengan jadual yang pack dan tugasan sampingan yang lain. Ini belum lagi diambil kira Kajian Tindakan dan proposal yang perlu dilaksanakan. Alat dan kaedah yang telah ditunjuk pada pensyarah penyelia perlu ditukar tajuk atau beri inovasi yang baru. Awal-awal lagi dah kena reject. Sabar-sabar. Slow-slow. Pasti ada jalannya. Tak akan ada jalan buntu selagi kita belum berusaha dan kerah segala kudrat untuk ini. Allah itu ada


AJK SEMINAR PENYELIDIKAN TINDAKAN 2014

dan pagi tadi juga ada mesyuarat bagi AJK Seminar Penyelidikan Tindakan yang bakal diadakan tidak lama lagi. Yang ini Hana sukarela untuk menjadi AJK bila mana Ketua Unit mencari wakil kelas untuk dilantik sebagai AJK. InsyaAllah, akan cuba beri komitmen sebaik mungkin.  Program ini akan menjadi program yang GRAND kerana pada tahun ini merupakan giliran IPG KDRI untuk menjadi tuan rumah bagi SEMINAR PENYELIDIKAN PENDIDIKAN ZON TIMUR. Banyak tugas yang perlu dilaksanakan secepat mungkin seperti membuat kertas kerja, mencari tempat seminar (Hotel/dewan) yang bersesuaian untuk menempatkan seramai 300+ peserta.

dan memang di dalam hati "Ya Allah, banyaknya kerja. Proposal tak jalan lagi. Portfolio praktikum ke mana. Buku rekod lagi. Ini tak buat lagi. Laporan Persatuan. Itu tak buat lagi. mampukah aku? Untuk beri komitmen pada semua? "

Ya Allah, PERMUDAHKAN LAH..

dan benarlah Allah itu Maha Kuasa. Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Disaat Hana rasa tidak mampu Dia tunjukkan jalanNya. Disaat merasa diri ini susah, Dia tunjukkan bahawa ada yang lain lebih susah hidupnya. Dan dari situ Hana tahu. Allah tidak akan menduga hambaNya dengan ujian dan dugaan yang tidak mampu ditanggung oleh hambaNya itu. Percayalah kepadanya.

dan hari ini Hana nak berkongsi satu cerita yang mungkin akan membawa diri kita untuk kembali bermuhasabah dari diri yang selalu mengeluh kesah.

Kisah ini Hana baca dari DailyMail.co.uk. Boleh klik di sini untuk versi bahasa Inggeris.
dan disini Hana akan ceritakan secara ringkas.

Guo Shijun, seorang remaja di China yang mana membawa ayahnya yang sakit ke universiti bersamanya. Shijun berasal daripada sebuah keluarga yang miskin. Hidupnya semasa kecil amat sukar di mana, ibunya mempunyai masalah mental disebabkan penyakit meningitis dan dia dan ayahnya menjaga ibunya sejak itu. Walaupun begitu, Shijun tetap berjaya mendapat keputusan yang cemerlang dan seterusnya dapat melanjutkan pelajaran ke peringkat universiti.

Namun, kehidupan benar-benar menduganya apabila ayah Shijun mengalami kemalangan di tempat kerja dan lumpuh dari paras pinggang dan ke bawah. Dia bertuah kerana atuk dan neneknya sanggup menjaga ibunya namun mereka tidak dapat membantunya menjaga kedua-dua ibu bapanya. jadi, Shijun mengambil keputusan untuk menjaga bapanya sendiri.

Dia seringkali menjaga bapanya yang sakit dengan berulang-alik. Namun, dia berjaya membuat rayuan kepada pihak universiti untuk memberikan kebenaran kepadanya untuk membawa bapanya bersama. disebabkan Shijun sentiasa menjadi pelajar terbaik universitinya, pihak universiti memberi kebenaran. dan dia telah menyewa sebuah bilik serta membina sebuah katil istimewa untuk bapanya. Shijun juga memperoleh biasiswa untuk menampung kos pelajarannya. Hingga kini, dia masih menjaga bapanya sepenuh masa di biliknya. Dia sentiasa melawat bapanya meskipun hanya mempunyai ruang masa antara waktu kuliah dan lunch

Chinese student Guo Shijun (right) prepares a meal for his father in his dorm while his father (left), who is paralysed from the waist down, rests in the specially installed bed

Guo Shijun takes a picture with his father. For most of his life he has been a young carer, and his workload only doubled when his father became disabled

Despite insurmountable odds, Guo Shijun has managed to earn top marks at university, and a scholarship for his good grades
Guo Shijun installed his father in his dorm room so that he wouldn't have to go far to check on him between lectures


Hebat kan pengorbanannya. Pengorbanan yang dilakukan demi menjaga ayahnya. dan Hana juga cuba me'relatekan' dengan keadaan di Malaysia. Kini sudah jarang ada anak-anak yang berjiwa besar sehebat Shijun. Bukannya tidak ada langsung, ada tetapi bilangannya sedikit. dan cerita benar ini membuatkan Hana bangkit dari mimpi. bangkit dan keluar dari belengu keluh kesah yang rata-rata pelajar sama bangsa dengan Hana lakukan. dan Hana katakan pada diri, 

"Jika Shijun mampu untuk teruskan kecemerlangan di saat dia diduga dengan ujian sebegini, mengapa tidak aku? mengapa tidak daku yang masih lagi sihat, mempunyai ibu bapa yang masih lagi sihat? dan daku masih mampu untuk memperoleh pembelajaran yang baik, lebih baik dari Shijun. tidak perlu bersusah payah sepertinya. sudah tentu daku mampu untuk melakukan yang terbaik juga. Ini semuanya bergantung kepada tekad dan keinginan. :)

Tetapi kisah Shijun ini menyedarkan Hana bahawa bila mana kita menjaga kedua ibu bapa kita, Allah tidak akan mempersia-siakan usaha kita. Dia akan memberi lebih kejayaan dan rezeki daripada sumber yang tidak disangka-sangka. Jadi kepada anak-anak semua, ingatlah bahawa tanpa kedua ibu bapa kita, tidak mungkin kita akan lahir ke dunia ini. dan tidak mungkin kita akan dapat mencapai seperti apa yang kita ada pada hari ini. Ucapkan terima kasih kepada ibu bapa kita. 

Salam dan beri pelukan mesra. bagi yang berjauhan macam Hana, teknologi sentiasa ada untuk kita menghubungi mereka.. Jangan jadi manusia yang hidup di pulau alasan. Kerana kita mahu menjadi mereka yang berjaya, beriman dan kaya jiwa.

dan Hana kagum dengan Shijun

'I can't say life is easy but the only way out of the problem is through hard work so I'm not complaining. 
'I think once I graduate things will get much better.'





jadi, jika anda rasa share ini bermanfaat, boleh tekan like supaya ramai lagi yang dapat beroleh manfaat daripadanya.






No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.