Tuesday, January 14, 2014

:: pohon epal dan budak lelaki ::

Assalamualaikum semua. apa khabar hari ini?

hari ini Hana nak share satu video yang memang kalau nak diikutkan duduk di hostel ni tak dapat nak tengok live on TV. tapi Allah Maha Kuasa, Alhamdulillah dapat juga Hana tengok live di Besut. sama-sama tengok dengan family rumate Hana..

jom tengok video ni..


macam mana tengok video tazkirah oleh Dr Ridhuan Tee di Mimbar Pencetus Ummah Akhir?
banyak sungguh pengisian. sangat menyentuh hati 


dan hal ini membuatkan Hana teringat tentang kisah sebatang pohon epal dan seorang budak lelaki.



Suatu masa dahulu, terdapat sebatang pohon epal yang amat besar. Seorang kanak-kanak lelaki begitu
gemar bermain-main di sekitar pohon epal ini setiap hari. Dia memanjat pohon tersebut, memetik serta memakan epal sepuas-puas hatinya, dan adakalanya dia beristirahat lalu terlelap di perdu pohon epal tersebut. Anak lelaki tersebut begitu menyayangi tempat permainannya. Pohon epal itu juga menyukai anak tersebut.

Masa berlalu…
Anak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja. Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar pohon epal tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pohon epal tersebut dengan wajah yang sedih.

"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pohon epal itu.
" Aku bukan lagi kanak- kanak, aku tidak lagi gemar bermain dengan engkau," jawab remaja itu.
" Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya," tambah remaja itu dengan nada yang sedih.

Lalu pohon epal itu berkata, "Kalau begitu, petiklah epal-epal yang ada padaku. Juallah untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat membeli
permainan yang kauinginkan." Remaja itu dengan gembiranya memetik semua epal dipohon itu dan pergi dari situ. Dia tidak kembali lagiselepas itu. Pohon epal itu merasa sedih.

Masa berlalu…
Suatu hari, remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pohon epal itu merasa gembira.
"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pohon epal itu.
"Aku tiada waktu untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan wang.
Aku ingin membina rumah sebagai tempat perlindungan untuk keluargaku.

Bolehkah kau menolongku?" Tanya anak itu.
"Maafkan aku. Aku tidak mempunyai rumah. Tetapi kau boleh memotong dahan-dahanku yang besar ini dan kau buatlah rumah daripadanya." Pohon epal itu memberikan cadangan.

Lalu,remaja yang semakin dewasa itu memotong kesemua dahan pohon epal itu dan pergi dengan gembiranya. Pohon epal itu pun turut gembira tetapi kemudiannya merasa sedih karena remaja itu tidak kembali lagi selepas itu.

Suatu hari yang panas, seorang lelaki datang menemui pohon epal itu. Dia sebenarnya adalah anak lelaki yang pernah bermain-main dengan pohon epal itu. Dia telah matang dan dewasa.
"Marilah bermain-mainlah di sekitarku," ajak pohon epal itu."

Maafkan aku, tetapi aku bukan lagi anak lelaki yang suka bermain-main di sekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku mempunyai cita-cita untuk belayar. Malangnya, aku tidak mempunyai bot. Bolehkah kau menolongku?" tanya lelaki itu.

"Aku tidak mempunyai bot untuk diberikan kepada kau. Tetapi kau boleh memotong batang pohon ini untukdijadikan bot. Kau akan dapat belayar dengan gembira," kata pohon epal itu.
Lelaki itu merasa amat gembira dan menebang batang pohon epal itu. Dia kemudiannya pergi dari situ dengan gembiranya dan tidak kembali lagi selepas itu.

Namun begitu, pada suatu hari, seorang lelaki yang semakin dimamah usia,datang menuju pohon epal itu. Dia adalah anak lelaki yang pernah bermain di sekitar pohon epal itu.

"Maafkan aku. Aku tidak ada apa-apa lagi untukdiberikan kepada kau. Aku sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah, batangku untuk kau buat boat. Aku hanya ada tunggul dengan akar yang hampir mati…" kata pohon epal itu dengan nada pilu.

"Aku tidak mahu epal mu kerana aku sudah tiada bergigi untuk memakannya, aku tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya, aku tidak mahu batang pohonmu kerana aku tidak berupaya untuk belayar lagi, aku merasa lelah dan ingin istirahat," jawab lelaki tua itu.
"Jika begitu, istirahatlah di perduku," kata pohon epal itu.
Lalu lelaki tua itu duduk beristirahat di perdu pohon epal itu dan beristirahat. Mereka berdua menangis kegembiraan.


Tahukah anda??
Sebenarnya,pohon epal yang dimaksudkan didalam cerita itu adalah kedua-dua ibu bapa kita. Bila kita masih muda, kita suka bermain dengan mereka.Ketika kita meningkat remaja, kita perlukan bantuan mereka untuk
meneruskan hidup. Kita tinggalkan mereka, dan hanya kembali meminta pertolongan apabila kita di dalam kesusahan. Namun begitu, mereka tetap menolong kita dan melakukan apa saja asalkan kita bahagia dan gembira dalam hidup.


Anda mungkin terfikir bahawa anak lelaki itu bersikap kejam terhadap pohon epal itu, tetapi fikirkanlah, itu hakikatnya bagaimana kebanyakan anak-anak masa kini melayan ibu bapa mereka. Hargailah jasa ibu bapa
kepada kita. Jangan hanya kita menghargai mereka semasa menyambut hari ibu dan hari bapa setiap tahun.
dan pada yang merantau untuk menuntut ilmu seperti Hana, why not kita at least call mak dan ayah setiap hari. Kalau kata tak sempat la, sibuk la, no credit la...cuba muhasabah balik, did our parents say NO pada setiap apa yang kita minta? dan adakah pernah mereka meminta untuk dibalas segalanya...


so, anak-anak sekalian (diri saya juga), appreciate our parents and thanks them by showing them your love. sesungguhnya doa ibu bapa adalah doa yang diperkenan Allah. Balik cuti, pastikan salam,peluk cium mak dan ayah.. *touching jap. Yup. Duduk jauh di Terengganu ni selalu buat Hana ingat rumah dan nak balik makan masakan mak. =) Alhamdulillah, I try to make sure at least I called my parents everyday.. dan Hana selalu pastikan my call list phone kalau mencecah 3 caller dah, Hana akan cepat-cepat called mak. Lately, abang Hana menang dulu sebab setiap kali called ayah yang akan jawab. Our motivators.. ^_^

tapi tak rugi, sembang-sembang dengan ayah dah dapat hilangkan rindu. yang best sekali dapat tahu Terengganu pun cuti ahad nnt sempena Tahun Baru Cina. yeay..

#Jika anda rasa entry ni bermanfaat untuk yang lain, feel free to like and share. Tq. ^_^

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku di sini..

Aku mula mencari titik mula. Aku mencari rahmat dan belas ehsan-Nya. Aku mencari kasih-Nya yang sempurna. Dan aku merasakan hati dan jiwa mula bersatu dengan diri yang hilang tadi, mulai tenteram.